Keuangan Negara Telah Dicicil, Bendahara Pengeluaran Dinkes Nias Barat Mohon Divonis Bebas

Persidangan dugaan korupsi di Dinas Kesehatan Pemkab Nias Barat kembali dilanjutkan pada Kamis (15/12/2022). (Foto/dok)

Medan, apacerita.idBoanergesi Daeli selaku Bendahara Pengeluaran pada Dinas Kesehatan (Dinkes) Kabupaten Nias Barat memohon agar majelis hakim nantinya menjatuhkan vonis bebas atau hukuman seringan-ringannya kepadanya.

Hal itu disampaikan terdakwa dalam nota pembelaan (pledoi) pribadinya, Kamis (15/12/2022) di Cakra 2 Pengadilan Tipikor Medan.

Pasalnya, Agustus 2022 atau jauh sebelum dirinya dijadikan tersangka maupun ditahan penyidik pada Kejari Gunungsitoli, Boanergesi Daeli telah mencicil dugaan kerugian keuangan negara terkait penerimaan sisa anggaran tidak terpakai Pejabat Pelaksana Teknis Kegiatan (PPTK) Dinkes Kabupaten Nias Barat TA 2018 lalu.

Demikian juga pembayaran pajak terhadap pekerjaan fisik yang telah terealisasi dengan total kerugian keuangan negara disebut-sebut mencapai Rp513 juta.

Cicilan pertama, Rp100 juta (13 Mei 2022), kedua, Rp50 juta (25 Mei 2022), ketiga Rp100 juta (7 Juni 2022), keempat, Rp150 juta (10 Juni 2022) dan pembayaran pajak negara Rp98.449.691.

Sehingga total kerugian keuangan negara yang telah dicicil sebesar Rp498.449.691. Sedangkan sisanya Rp14.juta lagi menurut terdakwa, akan diserahkan pada saat pembacaan putusan.

“Yang Mulia ketua (Sulhanuddin)  dan anggota majelis hakim. Saya telah mengakui kesalahan dan kelalaian saya dalam menjalankan tugas sebagai Aparatur Sipil Negara (ASN) dan bertanggungjawab atas kesalahan tersebut dan memohon agar dibebaskan,” ucapnya membacakan pledoi secara daring.

“Atau setidak-tidaknya dihukum yang seringan-ringannya dikarenakan saya masih menjadi tulang punggung keluarga untuk mencari nafkah dan anak-anak saya masih kecil dan bersekolah,” lanjutnya.

Sementara pada persidangan pekan lalu, warga Desa Onowaembo, Kecamatan Lahomi Kabupaten Nias Barat itu dituntut jaksa agar dipidana 3,5 tahun penjara dan denda Rp200 juta subsidair 6 bulan kurungan.

Terdakwa dinilai melakukan tindak pidana Pasal 8 Jo Pasal 18 UU Nomor 31 Tahun 1999 telah diubah dengan UU Nomor 20 Tahun 2001 tentang tentang Pemberantasan Tindak Pidana Korupsi, sebagaimana dakwaan subsidair. Yakni diduga menggelapkan uang yang disimpan karena jabatannya.

Selain itu, terdakwa juga dituntut dengan pidana tambahan membayar uang pengganti (UP) kerugian keuangan negara sebesar Rp113 juta setelah dikurangi Rp400 juta dari total Rp513 juta yang telah dititipkan terdakwa di Kas Umum Daerah Kabupaten Nias Barat.

Dengan ketentuan, sebulan setelah perkaranya berkekuatan hukum tetap, apabila terdakwa tidak mampu membayar uang pengganti maka harta bendanya disita kemudian dilelang JPU. Bila nantinya juga tidak mencukupi menutupi UP tersebut, maka diganti dengan pidana 2 tahun penjara. (nz)

Pos terkait

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *