Mahfud MD Minta Tiga Anggota Sabhara Polrestabes Medan yang Merampok agar Dipecat

Menko Polhukam Mahfud MD. (Foto/ist)

apacerita.id, Medan – Tiga anggota Sabhara Polrestabes Medan yang merampok mendapat kecaman keras. Bahkan Menteri Koordinator Bidang Politik, Hukum, dan Keamanan (Menkopolhukam) Indonesia, Mahfud MD meminta agar tiga polisi anggota tersebut segera dipecat. Mahfud MD menyampaikan komentarnya itu lewat akun Twitternya. 

Ya, stop impunity. Selain dipecat ketiga polisi tersebut harus dihukum pidana secara maksimal plus pemberatan sebagai anggota penegak hukum,” tulisnya diakun resmi Twitternya, Minggu (9/10/2022).

Ia juga meminta agar pihak terkait melacak komplotan tiga anggota Sabhara Polrestabes Medan yang yang melakukan percobaan perampokan terhadap warga.

Bisa juga dijadikan mata rantai untuk menemukan jaringannya, baik yang ada di tengah masyarakat meupun yang ada di tubuh POLRI sendiri. Lacak komplotannya,” tegasnya.

Menurut informasi, tiga polisi anggota Sabhara Polrestabes Medan yang merampok itu berinisial H, B dan A. Ketiganya disebut-sebut berpangkat Bripka. 

Kasat Sabhara Polrestabes Medan, Kompol Pardamean Hutahean mengakui bahwa tiga orang polisi yang merampok warga adalah anggotanya.

Namun, kata Pardamean, satu dari tiga polisi yang merampok warga itu baru saja dipindahkan dari Satuan Tahanan dan Barang Bukti Polrestabes Medan ke Sabhara Polrestabes Medan. 

“Anggota Polrestabes, anggota Sabhara dua orang di situ, satu anggota Tahti dimutasi ke Sabhara, cuma belum menghadap belum ketemu orangnya,” kata Pardamean.

Adapun tiga polisi yang merampok warga itu adalah H, B dan A.

Ketiganya disebut-sebut berinisial B.

Sementara dua orang warga sipil yang ikut melakukan perampokan yakni B dan O.

Untuk O, kini masuk dalam daftar pencarian orang (DPO).

Ditanya mengenai pangkat ketiga pelaku apakah benar Bripka atau bukan, Pardamean mengaku tidak tahu.

Dia mengaku berlum pernah melihat anggotanya itu, meski sempat mengakui dua dari tiga pelaku adalah anggotanya di Sabhara Polrestabes Medan. 

“Enggak tahu saya, enggak pernah lihat orangnya. Belum pengadapan itu, enggak tau. Sudah lama (dinas),” sebutnya.

Lebih lanjut, dikatakannya, saat ini anak buahnya itu masih menjalani proses pemeriksaan di Sat Reskrim Polrestabes Medan. “Diproses di Reskrim,” bebernya. (nz)

Pos terkait

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *